Waspada! Sejumlah Kampung di Kabupaten Purwakarta Rawan Pergeseran Tanah

Rabu, 05 Oktober 2022 – 23:30 WIB
Waspada! Sejumlah Kampung di Kabupaten Purwakarta Rawan Pergeseran Tanah - JPNN.com Jabar
Ilustrasi bencana pergeseran tanah. Potret bencana pergeseran tanah di di Desa Bojong Koneng, Kecamatan Babakan Madang, Kabupaten Bogor. Foto: Source for JPNN.com

jabar.jpnn.com, PURWAKARTA - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Purwakarta menyebutkan beberapa kampung yang ada di dua desa di Kabupaten Purwakarta tidak layak dijadikan tempat tinggal, karena rawan bencana pergeseran tanah.

Kepala BPBD Kabupaten Purwakarta, Yuddy Herdiana mengatakan dua desa itu tidak layak ditinggali karena berada di antara pertemuan dua sesar atau patahan yang rentan akan pergeseran tanah.

Menurut hasil assessment jajarannya, potensi pergeseran tanah yang paling di antisipasi itu ialah di Kampung Cirangkong, Desa Pasanggrahan, Kecamatan Tegalwaru serta di beberapa kampung di Desa Panyindangan, Kecamatan Sukatani.

Sesuai dengan data BPBD Kabupaten Purwakarta, bencana pergeseran tanah di daerah itu terjadi hampir setiap tahun, yakni pada 2019, 2020 dan 2021.

Bahkan pada Juni tahun ini sudah terjadi pergerakan tanah di daerah itu yang mengakibatkan jalan terputus.

"Daerah itu merupakan pertemuan Sesar Lembang dan Sesar Baribis yang membentang hingga ke wilayah Tangerang. Hasil kajian kami bersama Pusat Vulkanologi Mitigasi Bencana Geologi menyatakan kalau daerah itu tidak layak dihuni karena sangat rawan pergerakan," kata dia.

Yuddy menyampaikan saat ini pemerintah sedang berupaya merelokasi warga yang tinggal di kampung itu ke tempat yang lebih aman.

Menurut dia, ada salah satu daerah yang telah dipilih menjadi tujuan relokasi, yakni tetangga kampung yang masih satu desa.

BPBD Purwakarta menyebutkan ada beberapa kampung di dua desa yang berada di dua kecamatan yang masuk dalam ketegori daerah rawan bencana pergeseran tanah.

Silakan baca konten menarik lainnya dari JPNN.com Jabar di Google News